Pages

Subscribe:

Rabu, 22 September 2010

Biologi, I Love You But NOW I Hate You!

It's just my curhatan yang gapenting dan ga jelas..

Sekarang tuh aku lagi keseeeeeeeeeeeeeeel sekali!
Huft. Rasanya aku ga mood ngapa-ngapain. Aku cuma pengen bobok ditempat tidur selama-selamanya dan ga bangun-bangun lagi. Supaya aku ga tau dan ga ngerasain masalah-masalah didunia nyata ini.. Huhuhuh

To the point aja deh ya..
Di sekolah, pelajaran yang paling aku suka (dari SD sampe SMP sekarang) itu pelajaran biologi. Rasanya kalo udah jam biologi tuh semangat aku memuncak, menggebu-gebu, senang, bahagia, dan aku yang tadinya lemes (entah karna puasa, capek, dll) bisa ilang hanya karna ngeliat sang ibu/bapak guru biologi masuk kelas *lebay*.
Nah temen-temenku itu semuanya pada heran sama aku, menurut mereka, biologi itu adalah pelajaran yang membosankan. Karna kerjaannya cuma ngapalin nama-nama latin, ngapalin bagian-bagian tubuh orang, ngapalin ini ngapalin itu. Tapi, sejak pertama aku belajar biologi, aku langsung falling in love at the first sight sama bio. Hahahahah. Pokok'e biologi is my life ;)

Oh iya, waktu pertama kali masuk SMP (kelas 1), aku senang banget waktu tau kalo wali kelasku di kelas 1 itu guru Biologi. Rasanya enak aja gitu kan punya wali kelas yang ngajar pelajaran favorit kita. Waktu kelas 2 sih, wali kelasku guru biologi juga. Tapi mungkin karna gurunya cowok kali ya, jadi aku rada-rada ga semangat gitu.. Wekekekek
Nah cuma waktu kelas 3 ini aja yang beda, ternyata wali kelasku guru bahasa indonesia.. hehe

Ah iya, aku kok jadi cerita panjang lebar? Langsung aja ke kejadian yang bikin aku kesel ya >.<

Nah jadi Ibu R ini kalo ngajar punya satu sistem, yaitu : SISTEM BELAJAR KELOMPOK. Jadi waktu pertama kali masuk pelajaran bio dikelas 3 ini, kami (anak-anak kelasku) langsung dibagi kedalam beberapa kelompok. Yang bikin kesel, kelompoknya ini ditentuin sama Ibu R, dan menurut info yang kami dengar dari kakak-kakak kelas yang dulu, Ibu R ini rada-rada killer (KATANYA YAAA.. Bukan aku yang bilang lho :p) jadi kalo kita ga setuju ama kelompok yang ditentuin, kita ga bisa protes sama sekali. Nah kelompok ini kelompok permanen, maksudnya, selama setahun kami dikelas 3, kelompok ini ga bakalan diubah-ubah. Sampe kami tamat sekolah, kelompoknya bakal gituuuu terus... Makanya aku berharap banget, aku bisa sekelompok sama orang-orang yang bisa diandalin laah.. Yang otaknya lumayan pinter, mau kerja, rajin, dll. Karna kelompok ini bakalan mempengaruhi nilai biologi kita selama setahun itu. Kalo hasil kerja kelompoknya jelek ya nilai kita jelek, kalo hasil kerja kelompoknya bagus ya nilai kita bagus...

NAMUN TAKDIR BERKATA LAIN!!!
Waktu Ibu R nentuin kelompoknya, aku malah sekelompok sama orang-orang yang justru sangat amat tidak aku harapkan. OHMAIGOT.
Rasanya bagaikan disambar petir disiang bolong! *halah*

Bayangin aja ya, aku masuk ke kelompok yang namanya MELATI, dengan anggota 4 orang, yaitu :
1. Aku
2. Si A
3. Si R
4. Si F
maaf namanya aku sensor ya..

Oke, asal kalian tau aja, entah kebetulan atau enggak, waktu Ibu R nentuin kelompok, aku berdoa banget banget banget supaya ga sekelompok sama mereka. Tapi aku JUSTRU SEKELOMPOK SAMA MEREKA. Ohmaigot. Astaga. Ya Allah.
Mungkin kalian bingung kenapa aku ga mau sekelompok sama mereka-mereka ini, bukannya aku ga setia kawan atau aku pilih-pilih kawan, tapi................ini dia alasannya :
Temenku yang Si A itu, dia itu orangnya pemalas. Semalas-malasnya aku, lebih malas dia lagi. Kalian tau kan gimana malasnya aku? Nah!
Temenku yang Si R itu, dia jarang pergi kesekolah. Jadi si R baru-baru ini sakit, dirawat dirumah sakit sampe sekitar sebulan. Nah sekarang inipun dia masih sering kerumah sakit buat ngambil obat dan rawat jalan. Jadi kalo ada tugas-tugas kelompok, dia pasti repot kan?
Dan temenku yang si F, dia itu anak cowok yang paling bandel dikelasku. Semua guru-guru juga udah banyak yang nge-cap dia anak paling bandel dikelas. Jadi yah, bisa kalian bayangin dong? Dia itu ga pernah open pelajaran kalo disekolah.

Nah sekarang coba bayangin gimana nasib aku berada dikelompok dengan temen-temen yang kayak gitu? Rasanya aku lebih baik kerja sendiri daripada sekelompok sama mereka. Huft, aku bukannya sok rajin, sok pinter, atau sombong. Tapi.....kalo kalian jadi aku? Kalian pasti juga gitu kan? Yang jadi masalah adalah : KELOMPOK ITU ADALAH KELOMPOKKU SELAMA SETAHUN BERADA DIKELAS 3 INI. Aku ga bisa bayangin gimana nilai-nilai biologiku nanti.. Rasanya aku paling maleeeeesss kalo udah hari senin! (Karna jam pertama upacara, dan jam terakhir biologi).

Ya, aku tau. Mungkin beberapa dari kalian yang baca curhatan aku diatas itu bakal ngira aku itu sombong, ga setia kawan, milih-milih kawan, atau apalah. Tapi, aku bener-bener kesel sama semua itu!!!! Terserah deh orang mau bilang apa yang jelas aku kesel kesel kesel.. Huuuu

Oh iya, hari senin kemaren, kami semua dikasih tugas sama ibu R. Kami disuruh bikin makalah tentang sistem ekskresi (yang tentunya berkelompok -____-) dalam waktu satu minggu. Belum lagi harus presentasi kedepan, hapal materinya, cari bahan, dll. Dan kalian pasti bisa bayangin kan gimana MALESnya dan KESELnya aku ngerjain tugas-tugas itu. Ditambah lagi anggota kelompokku GA ADA YANG PEDULI MAKALAH ITU SATUPUN! Oke, dan itu tandanya aku harus kerjain semuanya sendiri. Aku ulangin, SENDIRI! Aku harus ngerjain semuanya sendiri dalam waktu seminggu.

Sekarang, biologi yang dulunya aku suka, cinta, sayang udah berubah jadi biologi yang aku benci. Huft
Semoga penderitaan ini akan segera berakhir. Doain ya.

AH IYA!!! Tapi selama belajar biologi dikelas 3 ini, ada juga lho kejadian lucu yang awalnya bikin kami (anak-anak kelasku) semua ngerasa senang, bangga, bahagia, tapi akhirnya kami semua sedih tapi ketawa terbahak-bahak. *penyusunan kata-katanya jelek banget. maklumlah saya bukan penulis handal.. wekekek*

Jadi gini nih.. Guru biologi ku, Ibu R, terpilih jadi guru teladan dari provinsi Aceh. Dan beliau diundang ke Istana Negara waktu tanggal 17 Agustus. Nah rencananya, Ibu R mau bawa rekaman tentang proses belajar-mengajar disekolahku, buat diputar di Istana Negara dan ditonton sama Presiden SBY. Dan kebetulan banget, kelas kami yang dipilih sama Ibu R buat jadi murid-murid yang disyuting dan direkam terus diputar di Istana Negara itu.
Jadi waktu itu kami semua disuruh ke Lab. Biologi, disuruh belajar sebentar, dan akhirnya kami disuruh presentasi kedepan ngejelasin tentang sistem syaraf. Nah waktu guru ngejelasin pelajaran dan murid-murid presentasi kedepan, waktu itulah kami direkam pake handycam (kebetulan yang ngerekamnya itu anaknya Ibu R) dan kemudian bakalan diputar di Istana Negara pas tanggal 17 Agustus nanti.
Setelah semuanya selesai, kami semua seneng banget! Yaiyadong, gimana ga seneng? Rekaman hasil presentasi kami itu bakalan dibawa ke Jakarta dan ditonton sama Presiden dan Mentri *sombong dikit gapapa kan? :p*

Akhirnya ga lama......Ibu R berangkat ke Jakarta, tentunya sambil bawa rekaman kami itu. Waktu itu kami semua udah senang-senang dan heboh-heboh ga jelas. Bwahahahaha.. Yaudahdeh, jadi kami nungguin sampe abis lebaran (karna waktu itu lagi libur puasa dan baru masuk sekolah lagi pas abis lebaran). Dan tibalah saatnya hari senin pertama sekolah!
Kebetulan Ibu R ngajar dikelas kami setiap hari senin. Jadi kami udah ga sabar pengen denger cerita tentang rekaman yang diputer di Istana Negara itu.

Akhirnya, masuklah Ibu R kekelas kami pas udah jam pelajaran Biologi. Abis beri salam dll, akhirnya tanpa basa-basi dan kami tanya-tanya lagi, Ibu R dengan semangatnya bilang :
"Nak, ibu udah bawa rekaman kita yang di Lab waktu itu, Ibu juga udah rencana mau putar waktu di Istana Negara, tapi..........."

Kami semua bertanya-tanya, "Tapi apa Bu???"

Ibu R akhirnya bilang, "tapi pas mau diputar tiba-tiba kasetnya macet!"

Oh mai got. Akhirnya kami semua ketawa-ketawa ga jelas dikelas. Udah capek-capek nungguin kabar dari Ibu R, ehhhh ternyata kasetnya MACET! Bwahahahaha...
Dan pupuslah harapan kami buat ditonton sama Pak SBY... Ckck

Rabu, 08 September 2010

Selamat Lebaran dan Tukang Becak

Hai! Sebelum memulai postingan kali ini, aku mau ngucapin Selamat Menjalankan Ibadah Puasa bagi kalian yang menjalankan *telat sekali ya ngucapinnya? padahal ini udah puasa ke-28..ckck.. tapi daripada ga ngucapin, lebih baik terlambat daripada ga sama sekali kan? hehe* dan juga aku mau ngucapin Selamat Hari Raya 'Idul Fitri 1431 H bagi kalian yang merayakan *nah kalo yg ini ga telat*.



Mohon maaf lahir dan bathin ya!! Maaf banget kalo selama ini aku ada salah sama kalian.. Namanya juga manusia ya kan? ^^

Oke, back to the title!
Kenapa aku nulis judul "Selamat Lebaran dan Tukang Becak"?
Itu ya karena aku mau ngucapin happy lebaran buat kalian (udah kan yg diatas?) dan juga aku pengen curhat about tukang becak. Kalian tau becak kan? Kalo kalian ga tau itu namanya udah keterlaluan.. Ckckckck.. Tapi mungkin ada beberapa diantara kalian yg MEMANG SAMA SEKALI ga tau apa itu becak. Jadi yaaa aku post aja ya gambarnya disini :


ini dia yg namanya becak

Nah, akhir-akhir ini aku sering kepikiran tentang seorang tukang becak. Entah itu orangnya, becaknya, bahkan juga kehidupan si tukang becak itu.
Ini sebenernya udah lama aku rasain, tapi ntah kenapa rasa itu 'memuncak' pada akhir-akhir ini. Ini semua bermula saat aku jalan-jalan di Bandung. Jadi udah beberapa hari ini, aku pergi ke Bandung buat ngabisin liburan puasa + lebaran (berhubung di sekolahku itu kalo puasa dan lebaran liburnya sampe sebulan lebih). Disini aku kalo mau pergi-pergi atau sekedar jalan-jalan keliling kota, pasti naek angkot, berhubung aku ga ada kendaraan disini. Jangankan mobil, sepeda pun tak punya! Kalian tau angkot kan? *jangan-jangan ga tau juga nih :p*. Atau kalo cuma ketempat yg deket-deket doang, biasanya naik becak.

Nah disinilah itu semua terjadi.
Di Bandung itu, adanya becak dayung. Bukan becak motor kayak di kota asalku (Aceh). Ternyata kalo urusan becak lebih elit becak di Aceh ya daripada di Bandung? Wahahaha..
Becak dayung itu bentuknya kurang lebih seperti ini :



Oke, kita semua tau kan, kalo ngendarain becak dayung itu jauh LEBIH SUSAH daripada becak motor. Bayangkan, seorang tukang becak harus mendayung sebuah becak dengan penumpang didalamnya. Belum lagi kalo penumpangnya seperti saya. Wahahahaha :P

Nah, suatu hari, pas pulang dari sebuah tempat rekreasi di Bandung (aku sengaja ga nyebutin namanya, ntar dikira promosi :p), aku dan mama pulang naik becak. Dan yg seperti aku bilang diatas tadi, kami naik becak dayung!
Coba bayangin, penumpangnya 2, belum lagi barang2 yang kami bawa. Dan ironisnya, tukang becaknya itu seorang kakek-kakek :'(


Sekedar info nih, entah kenapa aku kasiaaan gitu kalo ngeliat kakek-kakek daripada nenek-nenek. Rasanya gimana ya? Susah dijelasin lah! Pokoknya setiap ngeliat kakek-kakek itu, aku ngerasa sedih, kasian, iba, dsb.. Apalagi kalo kakek-kakek yang udah manula, alias udah pake tongkat, atau yang jalannya harus dituntun karna matanya udah agak kabur bahkan mungkin buta. Rasanya aku pengen banget nolongin dia. Tapi yah, aku bukan siapa-siapanya dia kan? Ntar takutnya malah dia kirain aku tukang copet atau hipnotis lagi. (Sekarang kan lg heboh tuh copet ama hipnotis).

Oke lanjoot ke cerita. Waktu kakek ini dayung becaknya, dari mukanya itu udah keliatan kalo dia itu udah 5L alias lemah, letih, lesu, lunglai, dan.....L satu lagi apaan ya? Lupa nih.. Weheheh
Apalagi itu udah malem, kami pulang lewat jalan yg sangat amat gelap ga ada lampunya, belum lagi waktu itu kalo ga salah malem minggu, jadi jalanan penuh dan macet sehingga rawan kecelakaan. Aku sebenernya kasian sama kakek itu, tapi yaaah....ingin hati memeluk gunung, apa daya tangan tak sampai. Kalau dihubungkan dengan kasus ini, kata-katanya berubah jadi : Ingin hati menolong tukang becak itu, apa daya itu ga mungkin *okeokeoke, aku tau ini sama sekali ga nyambung alias garing. tapi ini ga bermaksud buat lucu-lucuan kok.. hehe*

Itu kisah pertama. Lain lagi kisah kedua.
Waktu itu (pemerannya masih sama, aku dan mama aku), kami mau pergi ke dokter gigi dari sebuah mal. Waktu itu kota diguyur hujan sangaaat deras *bahasanya dramatis amet*. Berhubung waktu itu kami ga nemuin angkot dan kalopun naik angkot pasti repot karna ujan-ujan gitu, jadilah kami naik becak *kayaknya lebih repot naik becak ya daripada angkot?*. Dan LAGI-LAGI kami naik becak yang tukang becaknya kakek-kakek.
Yang tambah bikin hati aku tambah kasian, bapak ini orangnya baiiiik banget. Dia itu baik, ramah, dan juga sopan. Padahal jarak dari mal ke dokter gigi itu jauh banget lho, apalagi lewat jalan besar. Bayangin aja, sebuah becak jalan ditengah-tengah jalan raya yang isinya mobil-mobil gede, truk, bis, dll. Mungkin kalo pake CCTV becak itu nampaknya cuma seupil.

Ditengah ujan deras itu, bapak itu tetep ngedayung becaknya dengan semangat. Aku sih enak aja duduk didepan sambil liatin pemandangan. Tapi bapak itu? Kakinya ngedayung becak, tangannya megangin stang becaknya, mukanya harus selalu liat kanan-kiri mana tau ada mobil atau motor, ditambah lagi waktu itu ujan deras.. Ckckckck

Ditengah-tengah perjalanan, entah kenapa aku mau nangis. Aku mikir.....

"Gimana ya kehidupan si bapak ini?"

"Dimana dan gimana bentuk rumahnya?"

"Cukupkah penghasilan dia sehari-hari yang adalah seorang tukang becak buat dapetin sepiring nasi untuk dia sendiri dan istri serta anak-anaknya?"

"Gimana ya perasaan dia kalo ngeliat orang lain kerja dikantor yang mewah, makan makanan yang enak, dan juga pake baju-baju yang mahal?"

"Gimana keadaan bapak itu pas hari lebaran nanti? Aku punya baju baru, celana baru, dan pastinya dirumah itu ada banyak makanan khas lebaran yang berlimpah ruah. Sedangkan dia?"

Aku ga bisa membayangkan kalo aku ada di posisi bapak itu. Aku pasti sedih. Sediiiiiih banget.

Aku masih bisa sekolah disekolah yang bagus. Gimana dengan sekolahnya anak-anak seorang tukang becak?
Aku masih bisa makan makanan yang enak. Gimana dengan tukang becak dan keluarganya?
Aku masih bisa jalan-jalan naik motor/mobil. Gimana dengan tukang becak dan keluarganya?
Aku masih bisa beli baju, celana, tas, dan semua hal yang aku pengen. Gimana dengan seorang tukang becak?

Okeokeoke, aku tau curhatan aku kali ini lebay. Tapi...tapi...tapi...inilah gunanya blog kan? Tempat untuk berbagi. Ga mesti kesenangan atau kebahagiaan aja yang harus kita bagi. Tapi terkadang kesedihan itu juga perlu kita bagi!

Nah yang mau aku sampein disini : sejelek apapun, seburuk apapun, semiskin apapun, sehina apapun kalian menilai diri kalian sendiri, tetap harus bersyukur! Seenggaknya, kita masih jauh lebih beruntung daripada mereka-mereka yang berprofesi jadi tukang becak itu.
Buktinya : Kalian punya laptop/komputer buat bisa internetan dan baca tulisan aku di blog ini. Ya kan?Coba kalian bayangin seorang tukang becak. Jangankan beli sebuah laptop, uang buat beli nasi bungkus pake ikan asin atau sayur bayam aja mungkin dia ga sanggup. Sedangkan kita? Sebuah laptop aja pasti ga cukup. Kita pasti masih kepingin beli modemnya supaya bisa internetan, kita pasti masih kepingin beli speakernya buat dengerin lagu dengan puas, dan aku yakin, kalian semua pasti sanggup beli itu semua!

Jadi yaaah, jangan pernah ngerasa diri kita orang yang paling ga beruntung sedunia. Buktinya aja tuh, disekitar kita atau bahkan didepan mata kita sekarang ini, ada orang yang ga seberuntung kita. Ya kan? Intinya adalah bersyukur bersyukur bersyukur!!!

[+/-]

Biologi, I Love You But NOW I Hate You!

[+/-]

Selamat Lebaran dan Tukang Becak