Pages

Subscribe:

Jumat, 16 April 2010

Modem, UTS, PLN, dan Vonis Perpus Sekolah

Di postingan kali ini, aku mau cerita tentang MODEMku yang udah agak "gila", UTS disekolah yang bikin stres, dan PLN yang (sepertinya) minta didemo...

Yah.. udah beberapa hari ini, mulai tanggal 13 kemaren disekolahku ada UTS.. Tau UTS kan?? Yak, Ujian Tengah Semester..
Jadi karena UTS ini, waktu ol ku jadi terbatas, huhuhu..
Dan tampaknya modem ku satu-satunya yang tercinta ini, MENDUKUNG dan membuat waktu ol ku yang tadinya TERBATAS jadi TAMBAH TERBATAS lagi.. ARRGGGHH!!!! entah kena virus aneh apa, modem ku koneksinya jadi lambat, malah kadang2 ga bisa connect. Emangnya dia ga bisa ngerti apa ya, aku yang lagi stres mikir UTS dan mau nyari hiburan di dunia maya (yang tentunya butuh kehadiran seekor modem), ehh dianya malah aneh..
Ditambah lagi, setiap malam yang seharusnya adalah waktu aku buat belajar, malah terganggu gara2 si PLN itu yang hobi ngeliat orang gelap-gelapan + kepanasan.. Huhuhu

Oh iya.. tapi emang bener ya kata orang, dibalik kesusahan pasti ada kemudahan.. *ehh bener ga kata-katanya?*
Jadi selama beberapa bulan ini.. huhuhuhu.. aku diVONIS sama kakak yang jagain perpus disekolah, kalo aku "telah menghilangkan sebuah buku berjudul Riwayat 25 Nabi". Dan akibatnya adalah... aku harus ganti buku itu dengan buku yang persis sama. Yaa, kalo ga ada yang persis sama sih ga apa-apa juga, tapi yang penting harganya harus sesuai sama buku yang ilang itu..
Oke, sebenernya itu ga sepenuhnya salah aku. Karena waktu itu kami pinjamnya rame-rame, dan KEBETULAN aja kami pinjem buku itu atas nama aku. Jadi katanya, aku yang mesti tanggung jawab sepenuhnya..
Yah, akhirnya aku protes lah! Aku panggil pengacara dan menuntut kasus itu ke pengadilan.
*enggak lah, yang itu bohong*
Jadi, aku disuruh cari buku itu ketoko-toko buku dan nyerahin bukunya kesekolah.
Tapi...tapi...tapi... harganya itu lho... harga satu bukunya itu sampe 120ribuan.. gila kan??
Yaudah, akhirnya waktu itu aku dateng ke perpus buat minta distribusi, ehhh, kompensasi maksudnya :p
Tapi ternyata, setelah aku datang ke perpus......
AKU TERBEBAS DARI VONIS!!!
Yeeey!!! ternyata setelah dicek di buku data-nya itu, jelas-jelas tertulis bahwa saya yang bernama Fania sudah mengembalikan buku itu..
Jadi kenapa kakak perpus itu menduga buku itu hilang? Karena ternyata buku itu udah dipinjem sama orang lain yang ga diketahui bibit-bebet-bobotnya alias ga jelas asal-usulnya alias ga jelas yang minjem buku itu siapa..
Dan yaaa, aku bebas!! bebas!! bebas!!
Dan akhirnya, kakak perpus itu dengan malu-malu bilang, "Oh, ternyata kamu udah balikin ya. Yaudahlah.." YEY!!!

Kamis, 15 April 2010

Yeey.. Award!!

Setelah sekian lamaaa aku ga buka blog, ehh.. pas aku buka blog, ternyata aku dapet banyak (ga banyak2 banget sih) award!! Yeeey.. ini award pertama lho.. jadi maklum aja aku agak terharu gitu :P
Oke deh, langsung aja ya..
Award pertamaku ini aku dapet dari Rudi..


Nah, kalo yang ini award dari Bang Izzat.. Ini dia awardnya..


Dan yang terakhir, aku dapet award dari Rizkimufty dan Rudi... Tapi berhubung awardnya sama, jadi aku posting satu aja yaa... Ini awardnya...


Yaudah deh, cuma segitu aja.. Lagi males nulis nih :P
Oh iya!! Aku lupa ucapin makasih, hehe.. Makasih yoo buat Rudi, Bang Izzat, dan Rizkimufty atas awardnya..

Kamis, 01 April 2010

Apakah "tampang" saya seperti "penjual"??

Okee.. mungkin postingan kali ini hanya untuk melampiaskan kekesalan aku aja.. Huhuhu.. jadi maap kalo ceritanya agak garing, nge-bosen-in, nyebelin, ga seru, dan bahkan "ga penting"..

Jadi, selama sekitar 2 minggu ini aku libur, karna kakak-kakak dan abang-abang kelas 3 lagi pada UN dan disambung lagi sama UAS. Dan itu artinyaaa.. ini adalah masa-masa emas bagi anak-anak kelas 1 dan 2 untuk menikmati hari tanpa harus bangun pagi-pagi, berangkat kesekolah, dan ngerjain tugas. Tapi tetap aja sih, kami-kami yang seharusnya lagi "bersenang-senang" ini dapet sebuah "makanan" dari sekolah yang bernamakan "TUGAS" atau biasanya disebut "PR". Yahhh.. tapi setiap aku merasa jenuh dengan semua hal yang berhubungan dengan sekolah, misalnya pr/tugas, aku selalu ingat pribahasa yang katanya "bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian" *ehh, itu pribahasa atau pantun yak??* yang jika dikaitkan dengan tugas sekolahku yang menumpuk ini, bunyinya akan berubah jadi : "Bercapek-capek membuat pr, bersenang-senang setelah dapet nilai tinggi." Jiaaah.... Ga nyambung kan? Hahahhaha...
Nah, berhubung ini termasuk libur panjang dan jarang2 ada waktu liburan kayak gini, akhirnya keluarga aku memutuskan *halah bahasanya* kami akan pergi keluar kota. Yaaa, ga bisa dibilang liburan sih, soalnya keluarga aku memang ada keperluan disini. Yaudah, berhubung status sekolah aku yang selama ini "sekolah" udah berubah jadi "libur", akhirnya aku ikut.
Dan berhubung juga di kota asalku (Aceh) cuma ada sedikit pusat hiburan *jiah* jadi disini kami banyak jalan-jalan ketempat2 yang terkenal, salah satunya ya pusat perbelanjaan.
DAN YAKK!!! Disini lah "kekesalan"ku itu terjadi.
Jadi, waktu itu aku pergi kesebuah pusat perbelanjaan yang disebut "Tanah Abang". Hm.. aku ga tau juga sih, Tanah Abang itu nama daerah? nama kota? atau yang punya tanah itu namanya si Abang? Jah.. ga tau lah.. sekarang balik ke topik! Jadi, aku mampir kesebuah toko yang ada disana. Disana itu penuhhhh ama toko-toko. Rame nya juga minta ampun. Sumpah deh, sesak napas kita kalo kesana. Jadi pas di toko itu, aku cuma duduk doang di depan tokonya, karena aku udah ga tahan dengan "keriwehan" daerah itu + pas banget ada kursi nganggur.. Tiba-tiba pas aku duduk, ada ibu-ibu didepan aku bilang, "Mbak, itu bajunya harganya berapa ya?" sambil nunjuk-nunjuk ke baju yg lagi digantung. Astaga... emang aku mbak-mbak yg jualan disitu? Akhirnya dengan muka bingung + bloon aku bilang aja "Hah? saya bukan pegawai toko ini" dan ibu itu cuma senyum dan ngomong "Oh. Kirain."
Oke, sebenernya masalah itu biasa aja. Aku sih ga terlalu ambil pusing. Tapi akhirnya, aku ga tahan juga kalo gini terus. Bayangin aja ya, waktu itu bukan hanya sekali aja kejadian itu. Tapi sampe 4 kali! Setelah ibu-ibu tadi, masih ada juga ibu-ibu yang ngira aku itu penjual di toko itu. Astaga... Dan aku capek kalo harus selalu masang wajah senyum + bilang "Maaf. Saya bukan pegawai disini" atau "Coba aja tanya sama mbak itu. Saya bukan pegawainya". Dan aku juga capek kalo harus selalu dengerin orang nanya dan setelah dia tau kalo aku juga pengunjung disitu, dia cuma bisa bilang "Oh Kirain." atau "Oh, maaf.." atau "Hahahha.. maaf ya dik,".
Huhuhuhuhu.. menyebalkan -_____-
Memangnya dia ga bisa mikir ya, emangnya ada seorang anak-anak SMP kelas 2 yang jualan baju di Tanah Abang? Yaa.. dia emang ga tau sih. Dia kan ga kenal aku... Tapi paling nggak dia bisa nebaklah..
Hahahha yaudahlah.. Tapi itulah lika-liku kehidupan... *jah, bahasa apa lagi ini?*

Hahahha.. yaudahlah, sampe sini aja ceritanya. Ga sempat sering posting nih, abisnya udah mau UTS.. ahhaha
Maap ya kalo ceritanya aneh ^^

[+/-]

Modem, UTS, PLN, dan Vonis Perpus Sekolah

[+/-]

Yeey.. Award!!

[+/-]

Apakah "tampang" saya seperti "penjual"??